Photobucket

Minggu, Desember 16, 2007

Lilypie 3rd Birthday PicLilypie 3rd Birthday Ticker

"Hidup adalah Pilihan dan Perjuangan"

Kali ini Mama Shasa mau bagi pengalaman aja, sekalian sharing... sebenernya sih Mama terinspirasi dari mbk Lina (elkaes), Mommynya Naufal and Fadia, yang judul postingannya "Kadang merasa hidup gak adil..", Mama juga ngalamin hal yang menurut mama sih bener2 kasih pelajaran berharga.

Sebelum jadi Pegawai Negeri.. Mama udah pindah kerja berkali-kali... banyak pengalaman berharga, dari di kejar2 target asuransi, di remehkan orang, sampai di kejar2 supervisor sendiri
senyum. Pekerjaan pertama Mama jadi Sales AIG Lippo, terus jadi sales Asuransi Bina daya Nusa Indah, staf di lembaga kursus yg sekarang udah tutup, staf di YLKI, dan terakhir terapis Anak Autis. Dari semua pekerjaan itu, yang paling lama mama kerja di yayasan Autis Bina Putra Bangsa. Jauh banget dari bayangan bakal jadi terapis Autis... saat daftar jadi terapis aja, gak tau kagatausama sekali apa sih Autis itu? yang kaya apa anak Autis? waktu mau tes kelimpungan cari literature tentang Autis, sempet baca bukunya sampe tanya sama Bunda Azra, waktu itu Bunda Azra masih jadi guru di Yayasan Lazuardi Hayati. Pas tes, direkturnya udah warning, "Mbk, sebenernya gak ada lowongan untuk jurusan mbk.. yang di butuhkan jurusan Bimbingan Konseling, dan sarjana psikologi." Tapi mama ngotot,please paling enggak ikut tes dulu... kalo emang gak memenuhi syarat, ya gak apa2 gak diterima( Ngotot banget ya..)Akhirnya ikutan tes dan Alhamdulillah diterima. Disini mama banyak banget dapet pengalaman.. gimana cara menghadapi anak Autis...,
mengajaknya bicara, memberi terapis... Pekerjaannya bener2 memakan energi, karena kebetulan dapet murid Autis yang hyperaktif. Mama kerja mulai pk.7.00 Wib sampai Pk.12.00 Wib.Trus Pk. 01.00 wib s/d Pk. 05.00 wib, kasih terapi private ke rumah. Sampe diledekin ama temen2, kejer setoran...gelakguling Padahal sih iya juga...malu selain itu, tergerak juga membantu anak2 itu.. kasian melihat mereka yang gak bisa seperti anak2 lain..Kasian sedih melihat mereka sering di kucilkan... Mama kerja jadi terapis sekitar 1 tahun.Begitu mama di terima jadi PNS, rasanya beraaat banget ninggalin anak2 yang udah deket ama Mama.Udah jadi PNS pun, setiap Sabtu mama masih main ke sana... kangen liat tingkah polos mereka.

Cerita soal PNS mama.. dari jaman masih kuliah, Mama udah sering banget ikutan tes PNS, waktu itu tes pake ijazah SMA. Berkali-kali tes gagal terus. Sampe Mama pernah lho tes PNS di Provinsi Banten.Niat banget ya..smile tes di Banten, ada pengalaman serunya.Waktu itu mama daftar pake ijazah sarjana...Berhubung lamaran di anter langsung, ngantrinya itu bo.. panjaaaaang banget, sampe 2 Km.Udah cape ngantri, pas giliran Mama ternyata di diskualifikasi karena jurusan pemerintahan gak ada.(di persyaratan cm di tulis sarjana sosial), gak patah semangat, Mama telpon ke Lampung, minta anterin ijazah SMA... trus daftar pake ijazah SMA, hasilnya... SUKSES gak diterima...razz Nah setelah 7x tes PNS, yang terakhir udah patah semangat, apalagi gosipnya untuk jadi PNS harus punya uang 85 juta buat sogokan.Alamak..darimana uang segitu..? lagian kalopun ada mending uangnya buat modal usaha.. Tapi karena mau nyenengin nenek and datuknya Shasa, ikutan juga tes PNS, walaupun dengan setengah hati, dan berjanji dalam hati ini tes yang terakhir, kalo gak diterima ya udah gak mau ikutan tes lagi. Ternyata Allah itu adil.. setelah berbagai macam perjuangan, akhirnya Mama bisa diterima juga jadi PNS, dan Alhamdulillah MURNI, gak pake sogok menyogok.Postingan ini sekalian meluruskan gosip yang katanya untuk jadi PNS harus bayar sogokan.Ya.. mungkin ada juga praktek sogok menyogok.. tapi jangan takut, ada juga yang bisa lolos murni..agree5 Memilih untuk jadi PNS dan berenti jadi terapis bukanlah hal mudah, Mama sempat sedih, selain sedihcry karena harus pisah dari temen kantor lama dan murid2, crysedih juga karena Mama tau, gaji PNS lebih kecil dari gaji jadi terapis. Tapi Hidup adalah pilihan, dengan berat hati mama berenti jadi terapis. Sekarang mama sangat bersyukur atas karunia yang Tuhan berikan.. Di beri pekerjaan tetap, diberi suami yang pengertian, dan seorang anak yang menggemaskan.Terima Kasih Tuhan...

Label:

2 Comments:

  • nah mestinya memang begitu, bersyukur atas semua keadaan. BTW lain kali kalo mampir, isi juga dong kolom komentarku, jgn cuma mampir ya bu! :-) ok? (bunda Azra)

    By Blogger Nu gaduh blog, at Minggu, 16 Desember, 2007  

  • mama Shasa sama neh.. dulu aku keterima dikira nyogok... coba kl nyogok masak iya aku keluar wekekeke... But finally you have find the comfort zone like now.. sdgkan aku malah semakin tua smkn ga menentu ni.. kl pindah kerja ga boleh di KL (aturan mesti freeze 6 bulan) kl di jkt ga janji spesialisasi suamiku ga byk dibutuhin di negri sendiri so gak ngerti deh bakalan kmn lagi... tambah ngeri lagi sohibku di Ausie mesjidnya diberondong peluru mggu lalu hua....

    By Blogger rumah lina, at Senin, 17 Desember, 2007  

Poskan Komentar

Links to this post:

Buat sebuah Link

<< Home